Kamis, 09 Mei 2013

Flashback | Pengalaman Saat Pertama Kali Masuk SMP


Masa putih biru, masa dimana kita menempuh pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi setelah lulus dari sekolah dasar. Masa dimana gue bisa mengenal teman-teman baru cowok atau pun cewek dari berbagai daerah. Inilah menurut gue yang membedakan masa SMP sama SD selain tingkat pelajarannya. Kalau pas SD, mulai dari kelas satu sampai kelas enam, temennya ya itu itu aja… tapi pas SMP ini intinya lebih banyak melihat sesuatu yang baru lah…

Tapi kali ini gue mau berbagi penglaman saat gue baru pertama kali masuk ke tingkat SMP, atau lebih tepatnya lagi MTs. Yap benar, status gue sekarang adalah alumni MTs di daerah Bangkalan Madura. Yah, meskipun sudah alumni, gue masih ingat betul saat pertama kali gue menginjakkan kaki di MTs dulu…

Pendaftaran siswa baru…

Lulus dengan Nilai yang kurang memuaskan, sempat membuat gue down pake banget. Gimana nggak cobak, pas masih Try out jumlah nilai gue adalah yang paling tinggi di kelas. Eh, pas UN-nya malah jeblok. Yah, inilah salah satu minus UN, nilai rapot bagus dari kelas 4 sampek kelas 6, tapi berbeda dengan nilai UN gue yang hanya 22,45.

Nilai UN rendah, hancurlah harapan gue buat bisa masuk ke sekolah favorit. Tapi hati kecil gue tersadar melihat cahaya terang… *#ModeLe’bay* dan cahaya itu bertuliskan “Masuklah ke WC MTs J ”. Bapak sama Ibu gue sempat membawa gue ke salah satu SMP di Bangkalan, tapi gue gak mau karena temen-temen gue rata-rata masuk ke SMP itu juga *terutama yang brandal*. Makanya gue nolak dan milih MTs sebagai lahan untuk gue memulai lembar baru dan menulis pengalaman baru disana.

Tes masuk ke MTs…

Beda dengan sekolah yang lain, MTs memilih siswanya tidak hanya dari nilai UN saja, tapi juga melalui uji tes tulis yah… tentang agama dan pelajaran lainnya. Tapi itu tidak membuat semangat gue ciut. Hal itu dikarenakan selain di SD, gue juga menempuh ilmu di Madrasah di deket rumah. Jadi masalah agama, itu seperti makanan sehari-hari bagi gue. Apalagi keluarga dan daerah di sekitar rumah yang masih kental dengan keyakinan agama…

Saat tes, gue dianter sama Ibu gue, dan parahnya gue gak bawak apa-apa pas tes itu, buku gak bawa, pulpen gak bawa, *baju gak pake* bingunglah kami disitu. Tapi akhirnya ibu gue dapet pinjaman pulpen dari orang tua temen yang duduk sebangku sama gue. Dari situlah gue dapet satu temen baru di sekolah baru… namanya Ngestu *Nama diplesetkan dikit J*

Resmi jadi siswa MTs…

Tes masuk pun terlewati dengan mulus semulus kecenya muka gue :D . Dan pada akhirnya gue sekarang resmi jadi siswa MTs. Yeyeyeye lalalala yeyeye lalalala (~ )~ #eh ketauan… hehehe :D

Nah ini dia, hari pertama masuk sekolah… seragam baru, sepatu baru, tas baru, buku baru, muka baru, uang jajan pun baru :D . Nyampek di depan gerbang gue cium tangan bolak-balik sama Bapak gue yang sudah berjasa mengatarkan gue di hari pertama sekolah :D , gue pun melangkah yakin memasuki gerbang sekolah, dan setelah masuk #jreeng… keringet gue mulai bercucuran. Bukan karena gue lagi beruji nyali tapi karena gue gak tau mau ngomong sama siapa. Gak ada yang gue kenal. Alhasil jadilah gue dengan muka polos rada-rada pe’ak duduk sendirian cuman ngeliatin anak-anak yang lain pada becanda dengan riang bersama teman-teman mereka.

Tapi setelah lumayan lama kemudian… datanglah si Ngestu sambil cengar-cengir *nagsih tau gigi* mendekati gue. Akhirnya… bisalah gue mengurangi tampang pe’ak gue yang bengong sendirian tak ada kawan…

Sekolah baru, teman baru, pengalaman baru…

Bel sudah berbunyi, tanda bahwa kita harus masuk dan mencari kelas mana yang akan kita masuki. Setelah ditemukan #jess gue sama Ngestu beda kelas… sebenernya sih gue rada gak rela sama si Ngestu. Bukan karena kita akan berpisah, tapi karena kakak Osis yang membimbing kelas si Ngestu itu cewek dan aduhai #assholole cantik & imut banget… haduh Ngestu… Ngestu… gue beneran gak rela :D . Ah sudahlah #abaikan…

Gue masuk di kelas VII C, parahnya Osis pembimbingnya cowok lagi, mana sok cool gitu… -__-“ . Miris banget emang. Tapi waktu itu gue ingat baget, gue sempet salah masuk ruangan. Mana gue udah PeWe lagi… osisnya bilang gini…

Osis        : “ini kelas VII B udah lengkap belum yah?”
Gue        : “maaf mbak, ini bukan kelas VII C ya mbak?”
Osis        : “Oh bukan dek, ini kelas VII B, kelas VII C ada di sana.” *sambil nunjuk pake lidah jari*
Gue        : “tapi mbak, ini kok ada tulisan C-nya?”
Osis        : “lu cakep-cakep pe’ak yah dek… tadi kan udah diumumin di depan jangan liat tandanya”
Gue        : “Oh… map mbak saya gak denger J tapi saya masih cakep nggak sekarang mbak?”
Osis        : “ah gak jadi, kamu selain pe’ak budek juga ternyata, gak jadi yang bilang cakep”
Gue        : “-________-”

Dan setelah itulah aku banyak mengenal teman-teman baru untuk membantu mendapat pengalaman baru… Wohhoo… :D

“Jangan pernah takut mencoba hal-hal baru
Selama itu POSITIF”

Wassalam…
FOLLOW ME: @eobbher
Reaksi:
Categories:

0 komentar:

Poskan Komentar